Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2017

Jangan Lupa Bahagia

Sebuah organisasi di Inggris, Varkey Foundation, melalukan riset mengenai kebahagiaan anak muda di dunia. Riset tersebut mewawancarai generasi Z dari 20 Negara. Di antaranya, Amerika, Jepang, Turki, Jerman, Australia, Rusia, Itali, Korea Utara, Afrika Selatan, Israel dan Indonesia.
Responden adalah anak-anak muda yang lahir pada periode 1995-2001 atau yang disebut sebagai generasi Z. Jumlah responden sekitar 20.000 orang. Generasi Z merupakan angkatan pertama umat manusia yang menjadi ‘penduduk’ dunia digital (netizen), terutama untuk kegiatan sosial media.

Argumentasi Pluralisme Agama

Dulu, Utsman bin Affan melalui kekuatan politiknya menunggalkan Al-Qur’an. Pelbagai Al-Qur’an milik sahabat yang berbeda dari mushaf versi Utsman diberangus. Salah satu alasan penunggalan tersebut adalah pertikaian para sahabat akibat perbedaan versi Al-Qur’an, terutama ihwal bacaan. Padahal, para sahabat tersebut juga hidup bersama dan menerima langsung (talaqqi) Al-Qur’an dari Muhammad.

Panitia seleksi ayat untuk pembukuan (kodifikasi) Al-Qur’an pada waktu itu, agaknya, tak pernah menduga bila beberapa ayat yang mereka loloskan untuk menjadi bagian dari Al-Qur’an yang dapat kita baca saat ini, di kemudian hari menjadi dalil suci guna merayakan pertikaian. Suatu perkara yang dahulu melambari mereka menegaskan penunggalan.

Sungging

Para wanita itu pulang dari tempat pemujaan. Tak jauh dari mereka, seorang pemuda, Ken Arok, mengintai yang paling jelita. Setiap langkahnya memendarkan cahaya. 

Menurut kepercayaan, wanita yang anggota badannya memancarkan sinar akan menurunkan para raja dan ratu di masa akan datang. Dialah Ken Dedes, isteri Tunggul Ametung, Akuwu dari Tumapel.